May 18, 2012

Tak akan pernah berakhir.

"Dia sedang menangis di penjuru bilik dalam sebuah rumah yang rompong dimakan keramahan api yang menjulang. Masih, kulitnya dingin, ekspresi mukanya kosong dan postur tubuh badannya tegak. Cuma ada air mata mengalir lesu bagai buah buah yang ranum masak terlepas daripada tangkainya."

Sesekali dalam hidup kau akan jumpa sisi diri kau yang langsung berbeza dengan yang lain. Aku dah jumpa, banyak. Terlalu banyak. Antaranya cara aku menghadapi episod hidup bertajuk kesedihan. Walaupun hidup sering dirundung sedih dan keceriaan hati itu hampir hampir menjadi satu hal yang absurd, tapi tetap janggal untuk membiasakan diri.

Wajah bulat ini tak pernah dilihat teman mengalirkan air mata. Mungkin sesekali, seorang dua, itu pun yang kelihatan cuma takungan. Biar yang melekat dalam ingatan mereka cuma senyuman dan gelak tawa bersama, dan segala keperitan itu dipendam tenggelam jadi abu. Luahan hanya berlaku kanvas perasaan sendiri sudah tidak punya tempat lagi untuk menampung parut. 

Klise menganggap diri sendiri umpama badut, menceriakan orang hati sendiri jadi milik kekecewaan. Umpama meminta simpati mohon dihiburkan. Sebaliknya aku lebih selesa memilih untuk meletakkan diri di tempat penonton persembahan badut. Ketawa tanpa pura pura walaupun menyedari yang dalam poket seluar ada bermacam masalah yang perlu di selesaikan. Aku lakukannya untuk kedua duanya, kebahagian para badut dan juga diri sendiri.

Momen ketawa itu, sebenarnya adalah dua biji painkiller yang ditelan bersama sama air kosong sebelum merehatkan kepala atas sebuah bantal empuk sebelum tertidur aman.

Kemudian mimpi, ada yang menangis di sebuah rumah yang terbakar tanpa sebarang reaksi sakit kecuali air mata yang berjuraian jatuh di pipi.

Tak akan pernah berakhir. 


3 comments:

Yodd™ said...

Dua puluh tujuh jamadilakhir seribu empat ratus tiga puluh tiga.

bobok said...

rasa nya sama seperti situasi si badut

zombie said...

Terima kasih Yaya.

Bobok; Hampir, tapi tak sama.